Selasa, 25 Juni 2024

Breaking News

  • PABPDSI Kabupaten Bengkalis Gelar Audiensi Dengan Bupati Kasmarni   ●   
  • Hak Jawab Atas Pemberitaan Dugaan Kejahatan Pabrik PT. PHI   ●   
  • Humas PT PHI Bantah Adanya Pembagian Amplop Kepada Wartawan   ●   
  • Mahasiswa Rangsang Pesisir, Rangsang Barat dan Masyarakat Audensi Bersama PLN Selatpanjang   ●   
  • Wabup Husni Merza; Dengan Jalan Santai Sehatkan Badan dan Terjaga Silahturahmi Bersama   ●   
Badai Disertai Hujan Es Melanda Kota Pekanbaru
Dua Unit Payung Elektrik Masjid Raya Annur Senilai Rp42 M Rusak Berat Diterjang Badai
Minggu 26 Maret 2023, 22:51 WIB

RIAUMADANI. COM, PEKANBARU - Badai disertai hujan es ternyata berdampak ada proyek payung elektrik di halaman Masjid Raya Annur Provinsi Riau. Dua unit payung rusak berat diterjang badai angin kencang pada Sabtu (26/3/2023).

Diketahui ada enam payung elektrik mirip dengan Masjid Nabawi di Madinah yang dipasang. Menelan anggaran sebesar Rp40,7 miliar dari pagu anggaran lebih kurang Rp42 miliar. Tetapi, hingga saat ini proyek penataan konstruksi di kawasan masjid tersebut belum rampung.

Dikutip mediacenter.riau.go.id, pembangunan payung elektrik di Masjid Raya Annur dibiayai melalui APBD Provinsi Riau. Ditargetkan payung elektrik yang menyerupai payung elektrik di Masjid Nabawi, Madinah itu sudah bisa digunakan pada bulan Ramadan 2023 ini.

Sebelumnya, progres pengerjaan payung elektrik di halaman Masjid Raya Annur sudah mencapai 90 persen. Ditargetkan progres pengerjaan sudah rampung dan bisa digunakan pada minggu kedua Ramadan.

Pantauan di lapangan, ada dua terpal payung terlepas dan turun ke bawah. Sebagian terpal masih terkait di besi-besi penyangga. Di teras masjid tampak sejumlah pekerja sibuk memperbaiki kerusakan payung berwarna putih berpadu hijau itu.

Kepala Bidang Cipta Karya, Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Perumahan Kawasan Pemukiman Pertanahan (PUPR PKPP) Provinsi Riau, Thomas Larfo Dimiera membenarkan hal itu. Dia menyebut, payung itu rusak akibat diterjang angin kencang, sehingga mengakibatkan beberapa komponen patah.

“Payung masjid ini memang fungsinya bukan untuk menahan angin kencang atau hujan lebat, tapi untuk menahan panas di siang hari. Jadi sebelum digunakan, kami mencoba membuka payung, tapi belum sempat ditutup dilanda cuaca ekstrem, hujan lebat, dan angin kencang. Sehingga menyebabkan beberapa tiang penahan payung bengkak dan ada yang patah,” sebut Thomas, saat dihubungi, Minggu (26/3/2023).

Untuk perbaikannya, kata Thomas, masih menjadi tanggung jawab dari Kontraktor PT Bersinar Jesstive Mandiri, sampai selesai dan digunakan.

Dijelaskan dia, kendati proses pengerjaan penataan infrastruktur kawasan Masjid Raya Annur masa perpanjangan kedua sudah habis. Tetapi, pihak kontraktor masih berkewajiban memperbaiki tanpa ada tambahan anggaran dari pemerintah.

“Kontraktor bertanggungjawab untuk perbaikan. Untuk masa perpanjangan kedua memang sudah habis, tapi dengan kejadian ini tidak bisa kita paksakan. Kita sudah rapatkan, masih ingin tahu berapa lama perbaikan. Ini kejadian alam tidak bisa berbuat apa-apa. Dari pihak pengawas kami minta untuk buat justifikasi perbaikan,” ungkapnya.

Thomas mengaku, untuk progres pembangunan payung elektrik sudah 90 persen. Hanya tinggal hanya 10 persen di penyempurnaan payungnya. Kemudian, untuk progres pengerjaan lantai keramik sudah 95 persen.

Thomas menambahkan, pihaknya sudah menargetkan, Ramadan ini tetap bisa digunakan untuk masyarakat dalam menjalani ibadah. Terutama saat Idulfitri nanti bisa digunakan untuk salat di halaman Masjid Raya Annur. (*)




Editor : TIS
Kategori : Pekanbaru
Untuk saran dan pemberian informasi kepada katariau.com, silakan kontak ke email: redaksi riaumadain.com
Komentar Anda
Berita Terkait
 
 
Copyrights © 2022 All Rights Reserved by Riaumadani.com
Scroll to top