Jum'at, 17 09 2021
  Polda Riau Amankan 117 Kg Sabu Dan 1000 Pil Ekstasi Dari Jaringan Internasional | Ketua Pengprov Novilia Kukuhkan Pengurus SOIna Rohil Periode 2021-2025 | Kantor Kesyahbandaran Kelas IV Selatpanjang Adakan Gerakan Bersih di Terminal Pelabuhan Tj Harapan | KPK Pecat 51 Pegawai, Termasuk Penyidik Senior Novel Baswedan | Bupati dan Ketua DPRD Kampar Sosialisasikan Pilkades Serentak Tahun 2021 | Wabup H. Asmar Audiensi Bersama BNN Pelalawan Jalin Sinergitas Antisipasi Peredaran Narkoba
 
Senin, 02/08/2021 - 09:21:35 WIB | Tis | Nasional
Olimpiade Tokyo 2020
Greysia Polii/Rahayu Apriani Raih Emas Bersejarah, Indonesia Raya Akhirnya Berkumandang di Olimpiade

Pebulutangkis ganda putri Indonesia, Greysia Polii (kanan) dan Rahayu Apriyani, meluapkan kegembiraan usai mengandaskan ganda andalan Korea Selatan, Lee Soo Hee dan Shin Seung Chan dalam babak semifinal Olimpiade Tokyo, Sabtu (31/
TERKAIT:
RIAUMADANI. COM - Pebulutangkis ganda putri Indonesia, Greysia Polii (kanan) dan Rahayu Apriyani, meluapkan kegembiraan usai mengandaskan ganda andalan Korea Selatan, Lee Soo Hee dan Shin Seung Chan dalam babak semifinal Olimpiade Tokyo, Sabtu (31/7/2021).

Greysia Polii dan Rahayu Apriyani langsung menangis haru begitu dipastikan menyumbang medali emas untuk Indonesia di cabang olahraga bulu tangkis ganda putri Olimpiade Tokyo 2020.

Tampil sebagai non-unggulan, mereka berhasil menundukkan unggulan kedua asal China, Jia Yifan/Chen Qingchen, dalam dua set langsung, 21-19 dan 21-15 dalam pertandigan di Musashino Forest Sports Plaza Tokyo

Ini adalah sejarah baru yang ditorehkan Greys dan Apri, panggilan akrab pasangan ganda putri itu.

Baru kali pertama ada ganda putri Indonesia yang tampil di babak final dan langsung mempersembahkan medali emas sejak badminton dipertandingkan di Olimpiade pada 1992.

Anthony Ginting bakal hadapi pebulutangkis Guatemala untuk rebut medali perunggu

Pesan Candra dan Owi, peraih emas Olimpiade, untuk pemain badminton Indonesia yang berjuang di Tokyo
Sejarah bulu tangkis di Olimpiade: Mengapa Indonesia sulit lahirkan Susy Susanti generasi baru?
Tampil sabar dan konsisten

Dalam final melawan Jia dan Chen yang berlangsung tidak sampai sejam itu, Greys dan Apri tampil sabar dan konsisten.

Mereka memainkan reli-reli panjang sampai akhirnya lawan membuat kesalahan, baik itu menempatkan shuttle cock ke luar lapangan maupun menyangkut di net.

"Kunci kami adalah ketenangan dan kesabaran. Pokoknya kami naikkan mental dulu sebelum pertandingan," ujar Greys, yang juga mengaku mereka jarang main media sosial selama ini.

Begitu pula Apri yang menyatakan mereka harus selalu fokus ke partai berikut setiap kali menang. "Sebelum bertanding kami sudah bahas strategi. Dan yang penting kami tetap jaga pikiran dan ketenangan di lapangan," kata Apri.

Strategi itu juga Greys dan Apri terapkan dalam babak semifinal Sabtu (31/7/2021), saat berhasil mengandaskan ganda andalan Korea Selatan, Lee Soo Hee dan Shin Seung Chan, dalam dua set langsung, 21-19 dan 21-17, selama 71 menit.

Dalam jumpa pers usai pertandingan, Greysia mengungkapkan penguasaan mental atas atmosfer pertandingan menjadi kunci kemenangan. "Karena kita sering bertemu, jadi secara teknik dan fisik kita sudah sama-sama tahu.

Jadi saya bersama Apri dan pelatih sepakat mentalnya dulu yang dinaikin, itu strateginya," ujar Greys, demikian panggilan akrabnya, dalam jumpa pers yang ditayangkan Champions TV.

Tidak mau terpancing

Faktor penting lainnya, lanjut Greys adalah ketenangan dan kesabaran. "Kami tidak mau terpancing dengan irama permainan mereka juga. Justru kami yang harus membuat mereka terpancing sehingga bikin kesalahan sendiri. Main reli-reli panjang, akhirnya mereka bikin kesalahan," kata Greys yang sempat menderita kram di kaki usai babak perempat final, namun sudah pulih dan tampil prima hari ini.

Ditanya mengenai persiapan mereka berikutnya di babak final, Apri mengungkapkan untuk saat ini adalah pemulihan dulu.

"Kita mau berupaya lagi semaksimal mungkin, kita tidak mau mikirin gimana nanti mainnya dan kita mau istirahat dulu, recovery lagi, masih ada waktu satu hari lagi untuk persiapan," lanjut Apri sambil berharap dukungan yang terus-menerus dari masyarakat Indonesia.

Dalam pernyataan yang dirilis PBSI, baik Greys dan Apri tidak menyangka bisa melangkah jauh ke babak final.

"Saya masih belum percaya (masuk final). Sebelum berangkat saya sempat bilang, saya tidak pernah berpikiran main di Olimpiade secepat ini tapi tiba-tiba sekarang saya ada di final," sahut Apri, yang tampil di Olimpiade Tokyo sebagai debutan.

Dia pun mengungkapkan peran besar Greysia, yang lebih berpengalaman.

"Saya mengucapkan terima kasih untuk Kak Ge (Greysia Polii) yang sudah membawa saya sejauh ini. Saya sempat bilang untuk jangan berhenti dulu, bermainlah dengan saya.

Dari situ saya diyakinkan melalui motivasinya, kerja kerasnya setiap hari, ketabahannya, dan keinginannya untuk menjadi juara," lanjut pemain usia 23 tahun asal Lawulo, Sulawesi Tenggara tersebut.

Kesan serupa juga dilontarkan Greys. Dari tiga kali mengikuti Olimpiade,, di Tokyo ini lah dia meraih prestasi tertinggi.

"Puji Tuhan. Rasanya luar biasa. Ini Olimpiade ketiga saya dan saya tidak muda lagi. Dua edisi sebelumnya saya gagal dapat medali tapi hari ini saya (dan juga Apri) akhirnya bisa ke final. Menyumbang medali untuk Indonesia," kata Greys usai pertandingan.

"Saya merasa situasi dan kondisi di lapangan benar-benar menguntungkan kami. Kami menang kalah lawan mereka. Jadi kami tidak terlalu memikirkan tentang itu. Kami hanya menyiapkan yang terbaik," lanjutnya.

Kaki Greys sempat kram

Ini mengulangi pencapaian luar biasa mereka sebelumnya di babak perempat final. Seperti dilansir laman PBSI, mereka menyudahi perlawanan pasangan China, Du Yue/Li Yin Hui lewat 3 set dengan skor 21-15, 20-22, 21-17 dalam waktu 97 menit.

"Kami merasa emosional setelah pertandingan hari ini. Tapi kami sadar tugas kami belum selesai," ujar Greys.

"Kami bersyukur dengan apa yang sudah kami capai tapi kami mau langsung fokus ke pertandingan selanjutnya. Kunci kemenangan kami tadi adalah bermain sabar untuk tidak terpancing pola permainan mereka," jelas Greys.

Saat pertandingan tersebut berakhir, Greys harus dipapah untuk meninggalkan lapangan pertandingan karena mengalami kram.

Keterangan gambar, Ganda putri Indonesia Greysia Polii/Apriyani Rahayu usai memenangi pertandingan melawan ganda putri China Due Yue/Li Yin Hui dalam perempatfinal Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Kamis (29/7/2021).

"Ada ketegangan pada otot paha Greys sehingga mengalami kram, sekarang sudah ditangani terapis untuk direcovery. Besok juga ada rest jadi harusnya semua baik-baik saja," papar Eng Hian, sang pelatih, yang dilansir laman badmintonindonesia.org.
Jumat, 17/09/2021 - 08:17:23 WIB
NARKOBA
Polda Riau Amankan 117 Kg Sabu Dan 1000 Pil Ekstasi Dari Jaringan Internasional
Jumat, 17/09/2021 - 03:30:47 WIB
Ketua Pengprov Novilia Kukuhkan Pengurus SOIna Rohil Periode 2021-2025
Jumat, 17/09/2021 - 01:36:36 WIB
Kantor Kesyahbandaran Kelas IV Selatpanjang Adakan Gerakan Bersih di Terminal Pelabuhan Tj Harapan
Rabu, 15/09/2021 - 23:06:20 WIB
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)
KPK Pecat 51 Pegawai, Termasuk Penyidik Senior Novel Baswedan
Rabu, 15/09/2021 - 08:18:26 WIB
Pilkades Serentak Kampar
Bupati dan Ketua DPRD Kampar Sosialisasikan Pilkades Serentak Tahun 2021
Rabu, 15/09/2021 - 06:45:45 WIB
Audiensi Wabup. Meranti H. Asmar Bersama BNN
Wabup H. Asmar Audiensi Bersama BNN Pelalawan Jalin Sinergitas Antisipasi Peredaran Narkoba
Rabu, 15/09/2021 - 06:42:25 WIB
Rapat Paripurna DPRD Kepulauan Meranti
Bupati H. M. Adil. SH Ikuti Rapat Paripurna DPRD Sahkan RPJMD Kepulauan Meranti Tahun 2021-2026
Selasa, 14/09/2021 - 22:49:42 WIB
Paripurna DPRD Kampar Rancangan Perubahan KUA PPAS-APBD 2021
Bupati Kampar Sampaikan Rancangan Perubahan KUA PPAS-APBD 2021
Selasa, 14/09/2021 - 13:54:23 WIB
Kampar Kembali Raih Penghargaan ke-5 Berturut-turut WTP dari Kementrian Keuangan.
Selasa, 14/09/2021 - 13:22:41 WIB
Kabupaten Karimun Raih Piala Adipura Kirana
Kabupaten Karimun Kembali Raih Piala Adipura Ketiga Kali Berturut-turut
Selasa, 14/09/2021 - 13:15:24 WIB
KABAR GEMBIRA.
Buat Pejuang Kebaikan Ayo Kunjungi Kantor Layanan Zakat Rumah Yatim Riau. Ini Alamatnya
Senin, 13/09/2021 - 23:50:51 WIB
Pemko Pekanbaru Segera Gelar Pertemuan Dengan Pengembang Bahas Kelanjutan Pembangunan Pasar Induk
Senin, 13/09/2021 - 23:30:50 WIB
Gerindra Peduli Masyarakat Terdampak Covid19
Ketua DPC Gerindra Kota Pekanbaru Bagi-bagi Sembako ke Warga Kecamatan Sail
Senin, 13/09/2021 - 23:11:34 WIB
CURAS
Tim Gabungan Polda Riau Bekuk Kawanan Curas yang Rampok Uang Rp 775 Juta di Mesin ATM di Rohul
Minggu, 07/08/2016 - 07:47:18 WIB
Kirab Api PON 2016
Ribuan Personel Keamanan Diterjunkan Kawal Kirab Api PON 2016 Selama 11 Har
Rabu, 17/09/2014 - 02:20:26 WIB
Pembibitan Ikan Secara Modern
Pemkab Pelalawan Kembangkan Pembibitan Ikan Secara Modern
Sabtu, 25/04/2015 - 04:51:58 WIB
Eksekusi Hukuman Mati
10 Pejabat Kedubes Asing Dipanggil ke Nusakambangan
Selasa, 09/02/2016 - 01:21:32 WIB
Dugaan Korupsi Milyaran Rupiah
LSM Laporkan Satker SNVT.Dedi dan PPK, Rukun dan Irzami Ke KPK
Rabu, 25/06/2014 - 05:20:07 WIB
Capres- Cawapres Klarifikasi Harta ke KPK
Capres-Cawapres Prabowo-Hatta Klarifikasi Harta ke KPK
Rabu, 18/03/2015 - 02:45:45 WIB
PILKADA INHU
Bang Iskandar dan Mas Agus Pasangan Primadona Masyarakat Inhu, di Prediksi Saingan Berat Incumbent
Rabu, 06/05/2020 - 08:21:28 WIB
Nurbaiti Kecewa Pelayanan Pedagang di Jalan Inpres Kelurahan Selat Panjang Timur Bersikap Arogan
Selasa, 17/02/2015 - 01:01:03 WIB
Miss Indonesia 2015
Maria Harfanti Terpilih Sebagai Miss Indonesia 2015
Sabtu, 19/03/2016 - 10:51:22 WIB
Anggota Kehormatan KAHMI
Mahhfud MD Usulkan Bupati H Suyatno Jadi Anggota Kehormatan KAHMI
 
HOME | OTONOMI | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF
SIGAPNEWS.CO.ID | INDEX | REDAKSI | PEDOMAN MEDIA SIBER
Copyright 2014-2021 RIAUMADANI.COM, All Rights Reserved