Rabu, 21 Oktober 2020
  20 Desa di 13 Kecamatan Dimekarkan di Kabupaten Kampar | Bagaimana Sejarah Maulid Nabi Muhammad SAW | 10 Tanda-tanda Kiamat Menurut Islam Sesuai Urutan | Terima SK DPC LSM TOPAN RI Batang Peranap Siap Jalankan Tugas | Calon Bupati Bengkalis Nomor Urut 3 Kasmarni Siapkan Beasiswa S1 untuk KAT Anak Suku Akit Rupat | Pemko Pekanbaru Siapkan Tempat Isolasi Pasien OTG Covid-19
 
Selasa, 29/09/2020 - 16:19:16 WIB | Tis | Kampar
Rugikan Negara Rp.50Milyar.
KPK Tahan 2 Tersangka Dugaan Korupsi Pembangunan Jembatan WFC di Kampar,

KPK Tahan ADN dan ITK Tersangka dugaan Korupsi jembatan WTC Kampar yang merugikan Negara sekitar Rp.50 Miliar
TERKAIT:
KAMPAR RIAUMADANI. COM – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), melakukan penahanan terhadap dua orang tersangka dalam perkara dugaan tindak pidana Korupsi pada Pembangunan Jembatan Water Front City (WFC), tahun anggaran 2015-2016, di Kabupaten Kampar, Riau.

Dua tersangka yang diinapkan di hotel pordeo oleh KPK itu adalah Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) pembangunan Jembatan Waterfront Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Kampar berinisial ADN dan Manajer Wilayah II PT Wijaya Karya (Persero) Tbk/Manajer Divisi Operasi I PT Wijaya Karya (Persero) Tbk berinisial IKT.

“Hari ini kami menyampaikan penahanan dua tersangka tindak pidana korupsi, terkait pengadaan dan pelaksaan pekerjaan pembangunan Jembatan WFC Tahun Anggaran 2015-2016 di Kabupaten Kampar,” ujar Juru Bicara (Jubir) KPK Ali Fikri melalui rilis yang di bagikan ke awak Media, Selasa (29/9/2020)

Keduanya di bawa ke Rumah Tahanan (Rutan) Cabang KPK Gedung Merah Putih, untuk 20 hari kedepan terhitung sejak tanggal 29 September 2020 sampai tanggal 18 Oktober 2020 guna kepentingan penyidikan.

“Sebelumnya kedua tersangka akan dilakukan isolasi mandiri terlebih dahulu di Rutan KPK Kavling C1 dalam rangka pencegahan penyebaran wabah Covid 19,” kata Ali.

Pada tanggal 14 Maret 2019, KPK menetapkan ADN dan IKT sebagai tersangka karena diduga telah menguntungkan diri sendiri dan orang lain atau korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada karena jabatan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara dalam pengadaan dan pelaksaksanaan pekerjaan pembangunan Jembatan WFC tersebut.

“Dalam proses Penyidikan, KPK telah memeriksa sebanyak 73 orang saksi dari Pihak Pemkab Kampar, Pokja PBJ Kabupaten Kampar, DPRD Kabupaten Kampar, peserta lelang, pelaksana proyek dan pihak sub kontraktor, serta juga telah meminta keterangan ahli pengadaan barang dan ahli konstruksi,” ujar Ali.

Atas perbuatan dua orang tersangka tersebut, disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 Undang Undang Nomor 31 Tahun 1999. Sebagaimana telah diatur dengan Undang Undang Nomor 20 Tahun  2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Selanjutnya Ali Menyampaikan, diduga Pemerintah Kabupaten Kampar mencanangkan beberapa proyek strategis di antaranya adalah Pembangunan Jembatan WFC.

Pada pertengahan 2013, diduga ADN mengadakan pertemuan di Jakarta dengan IKT, Manajer Wilayah II PT Wijaya Karya (Persero) dan beberapa pihak lainnya. Dalam pertemuan itu, ADN memerintahkan untuk  membuat desain jembatan dan Engineers Estimate kepada IKT, ”papar Ali.

Lalu pada tanggal 19 Agustus 2013, Kantor Layanan Pengadaan Barang dan Jasa Kabupaten Kampar mengumumkan lelang Pembangunan Jembatan Waterfront City Tahun Anggaran 2013 dengan ruang lingkup pekerjaan pondasi dan lelang ini dimenangkan oleh PT Wijaya Karya (Persero) Tbk.

Tepatnya pada Oktober 2013 Kontrak Pembangunan Jembatan Waterfront City Tahun Anggaran 2013 dengan nilai Rp15.198.470.500,00 dengan ruang lingkup pekerjaan pondasi jembatan dan masa pelaksanaan sampai 20 Desember 2014.

“Setelah kontrak tersebut, ADN meminta pembuatan Engineers Estimate Pembangunan Jembatan Waterfront City Tahun Anggaran 2014 kepada konsultan, dan IKT meminta kenaikan harga satuan untuk beberapa pekerjaan,” terang Ali.

Selain itu, KPK juga memperkirakan kerjasama antara DAN dan IKT terkait penetapan harga perkiraan itu sendiri terus berlanjut di tahun-tahun berikutnya untuk pelaksanaan pembangunan Jembatan WFC pada tahun jamak yang dibiayai APBD Tahun 2015, APBD Perubahan Tahun 2015 dan APBD Tahun 2016, atas perbuatan itu ADN diduga menerima uang kurang dari Rp1 miliar atau 1% dari nilai kontrak dan diduga terjadi kolusi dan pengaturan tender yang melanggar hukum yang dilakukan oleh para tersangka.

“Diduga dalam proyek ini telah terjadi kerugian keuangan negara setidak-tidaknya sekitar Rp 50 Milyar dari nilai proyek pembangunan jembatan kota tepi laut secara tahun jamak di Tahun Anggaran 2015 dan 2016 dengan total nilai kontrak Rp117,68 Milyar dan sangat menyayangkan organisasi pejabat di BUMN,” tutup Ali. (Sumber KPK RI/Rls)
Rabu, 21/10/2020 - 03:52:24 WIB
Penataan/Pemekaran Desa
20 Desa di 13 Kecamatan Dimekarkan di Kabupaten Kampar
Selasa, 20/10/2020 - 22:53:32 WIB
Maulid Nabi Muhammad SAW
Bagaimana Sejarah Maulid Nabi Muhammad SAW
Selasa, 20/10/2020 - 11:52:20 WIB
Pendidikan Agama Islam
10 Tanda-tanda Kiamat Menurut Islam Sesuai Urutan
Selasa, 20/10/2020 - 11:41:05 WIB
Terima SK DPC LSM TOPAN RI Batang Peranap Siap Jalankan Tugas
Selasa, 20/10/2020 - 09:51:20 WIB
Kampanye Dialogis KBS ke Pelosok Desa
Calon Bupati Bengkalis Nomor Urut 3 Kasmarni Siapkan Beasiswa S1 untuk KAT Anak Suku Akit Rupat
Selasa, 20/10/2020 - 07:35:44 WIB
Antisipasi Wabah Virus Corona (Covid-19)
Pemko Pekanbaru Siapkan Tempat Isolasi Pasien OTG Covid-19
Selasa, 20/10/2020 - 07:25:42 WIB
LBH Brata Jaya Riau Beri Apresiasi Yang Setinggi-tingginya Kepada Kapolres Pelalawan
Terima Penghargaan Dari Komisi Nasional PAI Kapolres Pelalawan Panen Apresiasi
Selasa, 20/10/2020 - 07:15:32 WIB
Pasien OTG Tolak Isolasi Tidak Mendapat Pelayanan Sosial Enam Selama Bulan
Selasa, 20/10/2020 - 01:45:16 WIB
NARKOBA
Polsek Kampar Kiri Tangkap Pengedar Narkoba, BB 3 Paket Shabu 7,4 Gram
Selasa, 20/10/2020 - 00:43:11 WIB
Tolak UU Cipta Kerja Omnimbuslaw
Hari Ini Ribuan Mahasiswa Kembali Demo Tolak UU Cipta Kerja, Desak Jokowi Terbitkan Perppu
Minggu, 07/08/2016 - 07:47:18 WIB
Kirab Api PON 2016
Ribuan Personel Keamanan Diterjunkan Kawal Kirab Api PON 2016 Selama 11 Har
Sabtu, 25/04/2015 - 04:51:58 WIB
Eksekusi Hukuman Mati
10 Pejabat Kedubes Asing Dipanggil ke Nusakambangan
Selasa, 09/02/2016 - 01:21:32 WIB
Dugaan Korupsi Milyaran Rupiah
LSM Laporkan Satker SNVT.Dedi dan PPK, Rukun dan Irzami Ke KPK
Rabu, 17/09/2014 - 02:20:26 WIB
Pembibitan Ikan Secara Modern
Pemkab Pelalawan Kembangkan Pembibitan Ikan Secara Modern
Rabu, 25/06/2014 - 05:20:07 WIB
Capres- Cawapres Klarifikasi Harta ke KPK
Capres-Cawapres Prabowo-Hatta Klarifikasi Harta ke KPK
Rabu, 18/03/2015 - 02:45:45 WIB
PILKADA INHU
Bang Iskandar dan Mas Agus Pasangan Primadona Masyarakat Inhu, di Prediksi Saingan Berat Incumbent
Rabu, 06/05/2020 - 08:21:28 WIB
Nurbaiti Kecewa Pelayanan Pedagang di Jalan Inpres Kelurahan Selat Panjang Timur Bersikap Arogan
Selasa, 17/02/2015 - 01:01:03 WIB
Miss Indonesia 2015
Maria Harfanti Terpilih Sebagai Miss Indonesia 2015
Sabtu, 19/03/2016 - 10:51:22 WIB
Anggota Kehormatan KAHMI
Mahhfud MD Usulkan Bupati H Suyatno Jadi Anggota Kehormatan KAHMI
 
HOME | OTONOMI | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF
INDEX | REDAKSI | PEDOMAN MEDIA SIBER
Copyright 2014-2020 RIAUMADANI.COM, All Rights Reserved